Era TV analog di Indonesia berakhir 2015-2018 Selektif dalam membeli TV

Berawal dari siaran TV dirumah yang tiba tiba jelek membuat saya kepikiran ingin mengganti antena TV UHF menjadi Parabola FTA. setelah cerita ke istri ternyata responnya kurang baik dengan alasan jarang dirumah buat apa keluar uang beli begituan. akhirnya saya cari info melalui INTERNET dan nemuin beberapa artikel tentang peraturan kominfo tentang TV Digital yang dijelaskan bahwa masa peralihan TV analog ke TV Digital sudah berjalan dan akan benar benar diterapkan diseluruh Indonesia pada tahun 2018.

Pemerintah Indonesia melalui Peraturan Menteri Kominfo No. 05 tahun 2012, mengadopsi standar penyiaran televisi digital terestrial Digital Video Broadcasting – Terrestrial second generation (DVB-T2) yang merupakan pengembangan dari standar digital DVB-T. Artinya semua stasiun penyiaran televisi di Indonesia harus memancarkan siarannya secara digital dengan menggunakan format sinyal DVB-T2 (Digital Video Broadcasting – Terrestrial, 2nd generation).

Dengan demikian jika kita ingin menerima sinyal TV Digital, kita harus memiliki pesawat TV Digital yang dilengkapi dengan tuner DVB-T2 (TV with DVB-T2 tuner).

Jika pesawat televisi yang anda miliki hanya bisa menerima siaran analog, atau TV LED / LCD yang tidak ada tuner DVB-T2, untuk bisa menerima siaran TV digital DVB-T2 anda harus menggunakan Set Top Box DVBT-2 yang berfungsi mengubah sinyal TV Digital DVB-T2 sehingga bisa diterima pesawat TV analog atau TV digital yang belum menggunakan tuner DVB-T2. Untuk lebih mudahnya kita lihat skema dibawah ini.

Skema Penerimaan Siaran TV Digital DVB-T2

Jangan beli TV yang tidak “DVB-T2 ready”.

Merk Panasonic :

01. Panasonic  TH-L50DT60G VIERA Informasi Produk

02. Panasonic  TH-L55WT60G VIERA Informasi Produk

03. Panasonic  TH-P60ST60G VIERA Informasi Produk

04.  Panasonic  TH-50AS630 Informasi Produk

05.  Panasonic  TH-50AS700G Informasi Produk

06.  Panasonic  TH-42AS700G  Informasi Produk

07. Panasonic  TH-60AS700G Informasi Produk

08. Panasonic  TH-55AS800G Informasi Produk

09. Panasonic  TH-65AX800G Informasi Produk

10. Panasonic  TH-L42ET60G VIERA Informasi Produk

11. Panasonic  TH-P65VT60G VIERA Informasi Produk

12. Panasonic  TH-42AS630 Informasi Produk

13. Panasonic  TH-L50ET60G VIERA Informasi Produk

14. Panasonic  TH-L50E6G VIERA Informasi Produk

15. Panasonic  TH-L29XM6G VIERA Informasi Produk

Merk LG

01. LG 32LB563D ​Informasi Produk​

​​​02. LG 32LB582D Informasi Produk

​​​03. LG 32LB582T Informasi Produk

​​​04. LG 42LB582T Informasi Produk

​​​05. LG 42LB650T Informasi Produk

​​​06. LG 47LB582T Informasi Produk

​​​07. LG 47LB631T Informasi Produk

​​​08. LG 47LB650T Informasi Produk

​​​09. LG 47LB670T Informasi Produk

​​​10. LG 49UB850T Informasi Produk

​​​11. LG 55LB582T Informasi Produk

​​​12. LG 55LB650T Informasi Produk

​​​13. LG 55LB670T Informasi Produk

​​​14. LG 55LB750T Informasi Produk

​​​15. LG 55UB850T ​Informasi Produk​

​​​16. LG 55EA880T Informasi Produk

17. ​​​LG 55EA970T ​Informasi Produk​

​​​18. LG 60LB750T ​Informasi Produk​

​​​19. LG 60LB650T ​Informasi Produk​

​​​20. LG 70LB656T Informasi Produk​

​​21. ​LG 79UB980T Informasi Produk​

​​​22. LG 42LB561T Informasi Produk​

​​23. LG​ 42LA623T​ Informasi Produk​

​​24. LG​ 42LA690T​ ​Informasi Produk​

​​​25. LG ​42LN570T Informasi Produk​​

​​​26. LG ​47LA623T ​Informasi Produk​

​​​27. LG ​47LA690T ​Informasi Produk​

​​​28. LG ​47LA740T ​Informasi Produk​

​​​29. LG ​47LN570T ​Informasi Produk​

​​30. LG​ 55LA623T​ ​Informasi Produk

​​31. LG​ 55LA690T​ Informasi Produk​​

​​​32. LG ​55LA740T ​Informasi Produk​

​​​33. LG 60LN570T​ Informasi Produk​​​

Merk SAMSUNG

01. Samsung UA32H4500AKXXS  ​Informasi Produk​

02. Samsung UA48H5500AKXXS  ​Informasi Produk​

03. Samsung UA55H8000AKXXS  ​Informasi Produk​

04. Samsung UA55HU8500KXXS  ​Informasi Produk​

05. Samsung UA55HU9000KXXS  ​Informasi Produk​

06. Samsung UA60H6300AKXXS  ​Informasi Produk​

07. Samsung UA65H7000AKXXS  ​Informasi Produk​

08. Samsung UA65H8000AKXXS  ​Informasi Produk​

09. Samsung UA65HU8500KXXS ​ Informasi Produk​

10. Samsung UA65HU9000KXXS ​ Informasi Produk​

11. Samsung UA75H6400AKXXS ​ Informasi Produk​

12. Samsung UA75H7000AKXXS  ​Informasi Produk​

13. Samsung UA32H5500AKXXS ​ Informasi Produk​

14, Samsung UA40H5500AKXXS  ​Informasi Produk​

15. Samsung UA32H4100AKXXS ​ Informasi Produk​

16. Samsung UA40H5100AKXXS ​ Informasi Produk​

17. Samsung UA40H6400AKXXS  ​Informasi Produk​

18. Samsung UA46H7000AKXXS  ​Informasi Produk​

19. Samsung UA48H5100AKXXS  ​Informasi Produk​

20. Samsung UA48H6300AKXXS  ​Informasi Produk​

21. Samsung UA48H6400AKXXS  ​Informasi Produk​

22. Samsung UA55H6300AKXXS  ​Informasi Produk​

23. Samsung UA55H6400AKXXS  ​Informasi Produk​

24. Samsung UA55H7000AKXXS  ​Informasi Produk​

25. Samsung UA60H6400AKXXS  ​Informasi Produk​

26. Samsung UA65H6400AKXXS  ​Informasi Produk​

​27. Samsung UA55F9000AKXXS  ​Informasi Produk​​​​

​28. Samsung UA65F9000AKXXS ​ ​Informasi Produk​​

29. Samsung​ ​UA85S9AKXXS  ​Informasi Produk​​

30. Samsung​ UA60F7100AKXXS ​ ​Informasi Produk​​

​31. Samsung UA46F7100AKXXS​  ​Informasi Produk​​

​32. Samsung UA55F7100AKXXS  ​Informasi Produk​​

​33. Samsung UA55F8000AKXXS  ​Informasi Produk​​

​34. Samsung UA55F8500AKXXS​  ​Informasi Produk​​

​35. Samsung UA55F7500BKXXS​  ​Informasi Produk​​

36. Samsung​ UA60F8000AKXXS  ​Informasi Produk​​

37. Samsung​ ​UA65F8000AKXXS  ​Informasi Produk​​

38. Samsung​ ​UA75F8000AKXXS  ​Informasi Produk​​

​39. Samsung UA46F7500BKXXS​  ​Informasi Produk​​​

Merk Toshiba

01. Toshiba 32L2450    Informasi Produk​

02. Toshiba 40L2450    Informasi Produk​

03. Toshiba 47L2450    Informasi Produk​

04. Toshiba 55L2450    Informasi Produk​

05. Toshiba 32L5450  Android  Informasi Produk​

06. Toshiba 40L5450  Android  Informasi Produk​

07. Toshiba 47L5450  Android  Informasi Produk​

08. Toshiba 55L5450  Android  Informasi Produk​

Merk Philips

01. Philips 55PFT5509S/98 55 inchi  Informasi Produk

02. Philips 48PFT5509S/98 48 inchi  Informasi Produk

03. Philips 42PFT5509S/98 42 inchi Informasi Produk

04. Philips 32PHT5109S/98 32 inchi Informasi Produk

05. Philips 42PFT6509S/98 42 inchi Informasi Produk

Merk SONY

01. Sony KDL-55W800B ​Informasi Produk​

02. Sony KD-65X9000B ​Informasi Produk​

03. Sony KDL-42W800B ukuran 42 inch ​Informasi Produk​

04. Sony KDL-40W600B ukuran 40 inch ​Informasi Produk​

05. Sony KDL-48W600B ukuran 48 inch ​Informasi Produk​

06. Sony KDL-60W850B ukuran 60 inch ​Informasi Produk​

07. Sony KDL-70W850B ​Informasi Produk​

08. Sony KDL-32R420B ​Informasi Produk​

09. Sony KDL-40R470B ukuran 40 inch ​Informasi Produk​

10. Sony KDL-32W700B ukuran 32 inch ​Informasi Produk​

11. Sony KDL-42W700B ​Informasi Produk​

12. Sony KDL-50W800B ​Informasi Produk​

13. Sony  KD-65X8504A Informasi Produk​​​

14. Sony  KD-55X8504A​ ​Informasi Produk​​

15. Sony  KD-65X9004A​ ​Informasi Produk​​

16. Sony  KD-55X9004A​ ​Informasi Produk​​

17. Sony  KDL-55W954A​ ​Informasi Produk​​

18. Sony  KDL-32W654A​ ​Informasi Produk​​

19. Sony  KDL-32W674A​ ​Informasi Produk​​

20. Sony ​ ​KDL-42W674A ​Informasi Produk​​

21. Sony  ​KDL-42W804A ​Informasi Produk​​

22. Sony ​ KDL-46W704A​ ​Informasi Produk​​

23. Sony  ​KDL-46W904A ​Informasi Produk​​

24. Sony ​ KDL-46W954A​ ​Informasi Produk​​

25. Sony  KDL-47W804A​ ​Informasi Produk​​

26. Sony  ​KDL-50W704A Informasi Produk​​​

27. Sony  KDL-55W804A​ Informasi Produk​​​

28. Sony ​​ KDL-55W904A Informasi Produk​​​​

29. Sony  KDL-32R300B​ Informasi Produk​​​

Berikut screenshot contoh spesifikasi produk untuk merk-merek di atas.

Screenshot spesifikasi Panasonic Viera TH-L42E6G

Specification Pansonic Viera TH-L42E6G

Panasonic Viera TH-L42E6G

Screenshot spesifikasi LG 32LB563D

LG DVB-T2 sample

LG 32LB563D

Screenshot spesifikasi Philips 46PFL8008S/12

Specification Philips  46PFL8008S/12

Philips 46PFL8008S/12

Catatan untuk merk SONY;

Pada bagian spesifikasi produk tidak secara jelas mencantumkan bahwa produk tersebut telah ada bult-in DVB-T2, hanya tertulis ” TV System: 1(DIgital/Analog): B/G, D/K, I,L,M ” seperti screenshot berikut:

Screenshot spesifikasi SONY KDL-32W674A

Specification SONY KDL-32W674A

SONY KDL-32W674A

Bahkan di website resmi Sony Indonesia, informasi jenis Tuner sengaja dihilangkan.  Hal itu apakah merupakan kesengajaan untuk membingungkan calon pembeli TV di Indonesia dan memanfaatkan ketidaktahuaan konsumen Indonesia terhadap system penyiaran TV digital (DVB-T2).  Atau mungkin produk TV dengan tuner analog yang sudah terlanjur banyak diproduksi dan tidak laku dijual di negara yang sudah menerapkan siaran TV digital, dilempar ke pasar Indonesia.  Orang Indonesia yang tidak paham kalau siaran analog bakalan expire tahun 2015 di Pulau Jawa dan tahun 2018 di seluruh Indonesia dan digantikan siaran digital format DVB-T2, akan main hajar beli saja apalagi kalau ada iming-iming discount tanpa tahu ada apa dibalik obral tersebut.

Namun dari beberapa info dari situs lain, no seri produk SONY di atas sudah bult-in tuner DVB-T2, bahkan dari Singapore dikatakan hampir semua produk SONY Singapore keluaran terakhir sudah built-in Tuner DVB-T2, seperti yang dilansir situs asia.cnet.com berikut

“…The good news is most of the latest models are DVB-T2 ready. For its full-HD lineup, they include the W674, W704, W804, W904 and W954 series… ” (post 11 July 2013)

No seri produk keluaran SONY Singapore tersebut kami cek di situs Sony Indonesia, hasilnya seperti screenshot di atas.

Namun kehati-hatian harus tetap diutamakan. Test sebelum membeli tentu lebih bijak daripada nyesal dikemudian hari. WASPADALAH jika nggak mau nyesal…

Tips yang mungkin bisa membantu saat mau beli TV LED yang sudah bult-in Tuner DVB-T2 adalah cari info stasiun TV mana yang sudah on air menggunakan sinyal DVB-T2 untuk wilayah anda, kemudian saat melakukan test TV LED pilihan anda di toko atau dealernya, pastikan stasiun TV tersebut muncul saat di scan. Jika stasiun TV tersebut nongol, bisa dipastikan TV LED pilihan anda sudah built-in Tuner DVB-T2, jika tidak sebaiknya cari merk lain atau jangan beli dulu.

tulisan dikutip dari https://anekapengetahuan.wordpress.com/2014/06/15/televisi-yang-sudah-dilengkapi-dengan-tuner-dvb-t2-tv-with-dvb-t2-tuner/

terimakasih atas informasinya

Era TV analog di Indonesia berakhir 2015-2018 Selektif dalam membeli TV

CIGNA Insurance

RINGKASAN PROGRAM ASURANSI

Free Personal Accident

 

Perlindungan Asuransi sebagaimana tercantum dalam Ringkasan di bawah ini akan berlaku dan santunan-santunan akan dibayarkan oleh PT. Asuransi Cigna (“Penanggung”) apabila kepesertaan Anda (untuk selanjutnya disebut “Tertanggung”) dalam Program Asuransi Free Personal Accident telah memenuhi persyaratan pada Polis Induk.

 

ARTI ISTILAH

  1. Ahli Waris adalah ahli waris Tertanggung menurut ketentuan hukum yang berlaku.
  2. Cedera Tubuh adalah cedera tubuh yang dialami Tertanggung, yang semata-mata merupakan akibat langsung dari Kecelakaan yang terjadi selama masa pertanggungan dan menjadi penyebab langsung dan utama atas Peristiwa Yang Dipertanggungkan.
  3. Kecelakaan adalah suatu peristiwa yang dialami Tertanggung selama berlakunya Polis Induk dan dapat dibuktikan secara medis yang terjadi secara tiba-tiba dan tidak dapat diduga sebelumnya, yang disebabkan oleh faktor dari luar tubuh dan dapat dilihat secara nyata serta merupakan satu-satunya penyebab langsung Cedera Tubuh.
  4. Pihak Yang Memenuhi Syarat adalah
    setiap orang yang berusia antara 21 (dua pulu satu) tahun sampai dengan 64 (enam puluh empat) tahun dan telah ditetapkan sebagai Tertanggung yang berhak mendapatkan pertanggungan dalam Program Asuransi ini berdasarkan keputusan Pemegang Polis.
  5. Polis Induk adalah dokumen perjanjian asuransi yang memuat jaminan pertanggungan, syarat-syarat asuransi, ketentuan-ketentuan yang mengatur hak dan kewajiban antara Penanggung dan Pemegang Polis, termasuk ketentuan tambahan dan semua perubahan yang sah dan ditandatangani oleh pejabat yang berwenang dari Penanggung.
  6. Tanggal Efektif Perlindungan adalah tanggal diterimanya pemberitahuan dari Penanggung melalui SMS bahwa perlindungan Program Asuransi telah aktif oleh Tertanggung
  7. Tertanggung adalah Pihak Yang Memenuhi Syarat yang berdasarkan keputusan Pemegang Polis dinyatakan berhak mendapatkan pertanggungan asuransi sebagaimana diatur dalam Polis Induk ini.

 

KAPAN BERLAKUNYA PROGRAM ASURANSI INI

Perlindungan ini akan berlaku sejak Tanggal Efektif perlindungan sampai dengan 30 (tiga puluh) hari dan secara otomatis berakhir setelah jangka waktu tersebut.

 

APA SAJA MANFAAT PROGRAM ASURANSI INI

Santunan Asuransi Meninggal Dunia karena Cedera Tubuh akibat Kecelakaan.

Apabila Tertanggung meninggal dunia, yang secara langsung disebabkan karena Cedera Tubuh akibat Kecelakaan yang terjadi selama masa berlakunya asuransi maka Penanggung akan membayar kepada ahli waris sesuai hukum yang berlaku santunan sebesar Rp.20.000.000,- (dua puluh juta rupiah) per Tertanggung.

 

BAGAIMANA CARA MENGAJUKAN KLAIM :

Pemberitahuan tertulis hendaknya disampaikan tidak lebih dari 30 (tiga puluh) hari sejak terjadinya Peristiwa Yang Dipertanggungkan kepada PT. Asuransi Cigna, Menara Kadin Indonesia, Lantai Dasar, Jl. HR. Rasuna Said Blok X-5, Kav. 02-03, Jakarta 12950, telepon no. (021) 5299-6011

 

Untuk Klaim Meninggal dunia karena Kecelakaan, dokumen yang harus diserahkan adalah:

  • Formulir Klaim Meninggal Dunia yang telah diisi lengkap;
  • Surat Keterangan Kematian dari Pemerintah Daerah setempat;
  • Laporan Polisi untuk kematian tidak wajar (kecelakaan, kematian di rumah);
  • Surat Keterangan dari Kedutaan Besar Republik Indonesia setempat (apabila meninggal di luar wilayah Republik Indonesia);
  • Surat Keterangan dari Dokter/Rumah Sakit;
  • Foto Kopi Kartu Keluarga dan Kartu Tanda Pengenal;
  • Surat Pernyataan tentang Kronologis Kematian dari ahli waris;
  • Surat Kuasa pengurusan klaim dari ahli waris (jika diwakilkan);
  • Dokumen lain yang diperlukan Penanggung untuk klarifikasi lebih lanjut terhadap klaim yang diajukan.

 

 

APA SAJA YANG TIDAK DIPERTANGGUNGKAN OLEH PROGRAM ASURANSI INI ?

Perlindungan asuransi tidak berlaku dan santunan tidak akan dibayarkan oleh Penanggung apabila terjadinya kematian atau Perawatan Rumah Sakit, secara langsung atau tidak langsung diakibatkan oleh hal-hal sebagai berikut :

  1. Perang (dengan atau tanpa adanya pernyataan perang), invasi negara asing ke dalam suatu negara, permusuhan suatu negara dengan negara lainnya, terorisme, perang saudara, pemberontakan, revolusi, huru-hara, kerusuhan, tindakan militer atau perebutan kekuasaan;
  2. Keterlibatan Tertanggung dalam tugas militer pada angkatan bersenjata, kepolisian atau suatu badan Internasional;
  3. Upaya bunuh diri atau upaya apapun sejenisnya, kesepakatan untuk melakukan tindakan bunuh diri atau upaya-upaya melukai diri sendiri, baik dalam keadaan sadar atau tidak sadar;
  4. Keterlibatan Tertanggung dalam kegiatan berbahaya (atau ikut serta dalam latihan khusus untuk itu), termasuk tetapi tidak terbatas pada kegiatan menyelam dengan menggunakan alat pernafasan, pendakian gunung dengan menggunakan tali atau penunjuk jalan, pot holing, terjun payung, layang gantung, olah raga musim dingin dan/atau yang melibatkan es atau salju termasuk tetapi tidak terbatas pada ski es dan kereta luncur, hoki es, bungee jumping, serta olah raga profesional atau olah raga lainnya yang menggunakan kendaraan tertentu;
  5. Keterlibatan Tertanggung dalam penerbangan selain sebagai seorang penumpang yang membayar didalam pesawat terbang komersial dengan sayap permanen yang disediakan dan dioperasikan oleh suatu perusahaan penerbangan atau perusahaan penyewaan pesawat terbang yang mempunyai izin untuk menerbangkan secara rutin penumpang yang membayar, atau di atas helikopter yang disediakan dan dioperasikan oleh perusahaan penerbangan yang memiliki izin untuk menerbangkan penumpang yang membayar, asalkan helikopter yang dimaksud tersebut beroperasi hanya pada bandar udara komersial dan atau terminal helikopter yang mempunyai izin;
  6. Tertanggung melakukan atau ikut serta dalam tindakan melawan hukum atau peraturan perundang-undangan yang berlaku di negara di mana tindakan tersebut dilakukan oleh Tertanggung;
  7. Tertanggung mengemudikan segala jenis kendaraan dibawah pengaruh alkohol atau obat-obatan, kecuali apabila dapat dibuktikan bahwa kadar alkohol dalam darah Tertanggung tidak melebihi tingkat yang diizinkan oleh hukum yang berlaku atau apabila penggunaan obat-obatan tersebut tidak melanggar petunjuk atau larangan yang lazim atas jenis obat-obatan tersebut;
  8. Tertanggung menggunakan narkotika atau zat adiktif lainnya yang tergolong sebagai obat-obatan terlarang sesuai hukum yang berlaku;
  9. Kehamilan, kelahiran, atau keguguran dan komplikasi yang terjadi sebagai akibatnya;
  10. Reaksi nuklir, radiasi, atau terkontaminasi zat radio aktif;
  11. Penyakit, wabah penyakit, infeksi bakteri atau virus walaupun diperoleh secara tidak sengaja. Kematian yang diakibatkan oleh infeksi yang secara langsung berhubungan dengan Cedera Tubuh dan/atau keracunan makanan tidak termasuk pengecualian.
  12. Cedera Tubuh karena Kecelakaan yang terjadi sebelum Tanggal Mulai Berlakunya Asuransi

 

Ringkasan ini dirancang untuk menjelaskan Program Asuransi tersebut diatas secara singkat. Penafsiran terhadap setiap persyaratan-persyaratan dan ketentuan-ketentuan mengenai Program Asuransi tersebut harus dilakukan berdasarkan persyaratan-persyaratan dan ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam Polis Induk yang diterbitkan Penanggung.

 

Polis Induk, Informasi pengaktifan Program Asuransi melalui SMS, Ringkasan Program Asuransi, perjanjian-perjanjian tambahan tertulis lainnya yang dikeluarkan oleh Penanggung dan ditandatangani oleh Pejabat yang berwenang pada Penanggung, merupakan bukti Perjanjian Asuransi yang sah dan mencakup seluruh perjanjian antara Tertanggung dengan Penanggung.


 

CIGNA Insurance

6300 MMC Rejected

Syukurlah setelah 10 hari akhirnya kelar juga,,,

masalahnya gampang tapi keberanian untuk meng compare part nya yang ga ada…

alhamdulillah tadi sukses…

mudah mudahan ini awal baru untuk berani mengambil keputusan agar lebih berani mengambil resiko…

rusaknya ga susah baut yang udah terbiasa, yang buat susah harus nyari compare an..wkkwkkk

oalah oalah….

jadi ceritanya setelah sekian lama nyari kesalahan nya..di ketahuilah dari schematic Part yang harus diganti yaini IC MMC N3200

yang di liat dari schematic

semoga bermanffat lah suatu hari nanti…

itu ada dua tanda panah yang pertama apabila kerusakan not charging, yang kedua MMC Rejected…

kondisi masuk nya kemaren kena air di bagian MMC nya…

walah walah  mungkin buat yang senior inimah masalah sekotoran burung…

tapi buat ane susah ngompare Part yang sebesar biji semangka…

6300 MMC Rejected

Buat Setting Ubuntu

Tulisan ini saduran ga ada niat mau publikasi buat mengingat kembali

Ubuntu 9.04 yang diberi nama Jaunty Jackalope secara resmi telah diluncurkan pada 23 April 2009.

Berbagai feature baru dan perbaikan bug dari versi sebelumnya menjadikan versi ini lebih menjanjikan.

Berikut ini adalah tahapan-tahapan instalasi ubuntu 9.04. Sebelum melakukan instalasi,

Anda harus menyediakan ruang harddisk minimal 4 GB.

Kemudan backup data-data penting untuk mengantisipasi terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan.

Pada proses instalasi ini, penulis akan menginstal Ubuntu pada komputer yang sebelumnya telah terinstal sistem operasi Windows XP.

Setelah semua proses selesai nantinya akan ada dua sistem operasi (dual OS) yang terinstal.

Untuk sistem operasi Ubuntu penulis membuat satu partisi baru sebesar 4 GB.

Untuk membuat partisi baru di dalam sistem operasi Windows XP, bisa menggunakan Parted Magic (www.partedmagic.com) atau applikasi semacamnya. 1.

Jika belum memiliki CD Ubuntu 9.04 Anda bisa mendownload di situs resminya yang beralamat http://www.ubuntu.com/products/GetUbuntu/download.

Pilih lah mirror server yang lokasinya paling dekat, yakni Indonesia yang disediakan oleh PT Telkom.

Setelah mengklik link yang diberikan, Anda akan menjumpai beberapa pilihan file yang bisa didownload.

Pilihlah Ubuntu -9.04-desktop-i386.iso jika komputer Anda bermesin i386 atau Ubuntu -9.04-desktop-amd64.iso jika komputer Anda bermesin AMD 64bit.

2.File yang Anda download berekstensi .iso yang artinya bisa langsung Anda Burn ke dalam sebuah CD kosong. Anda bisa menggunakan softwere burning apapun yang Anda sukai.

3.Setelah selesai masukan, CD Ubuntu ke dalam CD/DVD-ROOM Drive dan restart komputer. Pastikan komputer Anda diset booting pertama kali ke CD/DVD-ROOM. Jika belum, atur konfigurasinya pada sistem bios.

4.Jika sudah booting tidak lama akan muncul pilihan penggunaan bahasa seperti yang tampak pada gambar. Pilihlah bahasa sesuai dengan yang Anda inginkan. Selama proses installasi bahasa pengantar yang digunakan menggunakan bahasa yang Anda pilih.

5.Kemudian akan muncul menu pilihan penggunaan CD Ubuntu. Pilih menu “Try Ubuntu without any change to you computer”. Pilihan ini akan memberikan kesempatan kepada Anda untuk melihat lebih jauh antarmuka desktop Ubuntu tanpa harus menginstalnya ke dalam komputer.

6.Tunggulah beberapa saat hingga proses loading selesai dilakukan. Setelah itu akan muncul tampilan utama desktop Ubuntu. Pada tahap ini, Anda bisa melihat-lihat antarmuka dan navigasi yang ada pada Ubuntu.

7.Untuk melanjutkan klik icon install yang ada di Desktop. Tampilan yang pertama kali muncul setelah itu adalah pilihan bahasa. Silahkan pilih sesuai dengan keinginan Anda. Setelah itu klik tombol Forward.

8.Selanjutnya adalah pemilihan Region dan City. Saya memilih Asia pada bagian Region dan Jakarta pada bagian City  Kemudian tekan tombol forward.

9.Bagian selanjutnya adalah menu layout Keyboard. Untuk bagian ini bisa langsung dilanjutkan tanpa perlu melakukan konfigurasi apapun. Untuk melanjutkan tekan tombol Forward.

10.Setelah itu akan muncul tampilan persiapan pembuatan partisi. Ini adalah bagian terpenting dari keseluruhan proses installasi.

Pada bagian ini terdapat tiga menu pilihan yaitu:

1.Use the entire disk

2.Use the largest continous free space

3.Specify partitions manually (advenced)

11.Pada bagian awal kita telah menyiapkan sebuah partisi sebesar 4GB yang akan kita gunakan untuk menginstal Ubuntu. Untuk itu kita bisa memilih menu yang ketiga yaitu “Specify partitions manually (advenced)” dan dilanjutkan dengan menekan tombol Forward.

12.Setelah itu akan muncul menu list partisi yang ada pada hardisk kita. Pada bagian ini terlihat partisi untuk Windows XP (drive c) ada pada /dev/sda1 yang bertipe ntfs. Sedangkan bagian /dev/sda5 adalah tempat penyimpanan data dalam Windwos XP (drive d).

Oleh karena itu kita tidak perlu merubah konfigurasi apapun pada dua bagian ini. Partisi yang sudah disipapkan untuk Ubuntu ada pada bagian /dev/sda6. Pilih /dev/sda6 dan klik delete partitions.

Hal ini untuk memecah partisi tersebut menjadi dua yaitu system dan swap. Setelah itu /dev/sda6 akan hilang dan yang ada hanya bagian “free Space”.

Klik dua kali pada bagian Free Space ini dan lihat pada bagian “New partitions size in megabytes”. Dari total space yang tersedia (pada komputer penulis saat ini ada 4137) kita sisakan 1000 mb untuk bagian partisi swap yang nantinya akan kita buat.

Untuk bagian Location for the new partition pilih Beginning.

Untuk bagian Use as pilih Ext journaling file system. Dan untuk bagian mount point pilih tanda “/” kemudian tekan OK dan tunggu proses scaning .

13.Ulangi untuk klik dua kali pada bagian free space. Pilih bagian swap area pada bagian Use as dan langsung tekan OK. Tunggu hingga beberapa saat sehingga muncul menu list partisi yang baru. Setelah semacamnya sudah dipastikan benar tekan Forward.

14.Setelah itu akan muncul bagian pengisian nama, password dan nama komputer. Isikan sesuai dengan kebutuhan Anda. Setelah semuanya diisi lanjutkan dengan menekan tombol Forward.

15.Setelah itu akan muncul menu migrasi dokumen dan setting dari sistem operasi Windows XP. Kita bisa melanjutkan bagian ini dengan menekan Forward.

16.Setelah itu akan muncul konfirmasi proses install. Untuk konfirmasi klik tombol Install. Setelah itu proses installasi segera dimulai tunggulah hingga beberapa saat.

17.Kemudian akan muncul pesan meminta sistem untuk direstart. Setelah menekan pilihan “Restart Now” pastikan cd Ubuntu sudah dikeluarkan dari CD/DVD-ROOM Drive .

18.Proses installasi sudah selesai. Kini tiap kali booting akan ada pilihan menu untuk masuk ke dalam sistem operasi Ubuntu atau Windows XP.

Tekan enter untuk langsung masuk ke dalam Ubuntu.

Buat Setting Ubuntu

Assalamuailaikum Warahmatullahi Wabarakatu

Introduction___Text 01

Bingung

“Awal mula nulis ni ceritanya” moga moga yang baca nggak nyesel dengan tulisan tulisan yang bakal di tulis di setiap halaman.

Salam udah di ucapkan Alhamdulillah syukur ku ucapkan karena masih diberikan kesempatan buat nuangin semua pikiran yang ada di kepalaku.

Udah pasti kali pertama ini aku canggung dengan apa yang ingin ku tulis, harus darimana, bagaimana tapi itu semua nggak penting lagi karena udah berhasil ekspresikan dengan tulisan yang nggak seberapa ini.

yagh itung itung ngelancarin ngetik 11 jari kan lumayan bermanfaat

dari pada iseng nggak jelas.

Rencana kedepan ini halaman mau dibuat media curhat curhat sama bunda, dengan cerita segala hal. Baik tu karjaan kesel kesalan, iseng isengan, jalan jalan sedih, cita cita dan Harapan

semua ini tercipta karena rasa ingin ku terhadap bunda yang sangat besar untuk membahagiankannya.

Assalamuailaikum Warahmatullahi Wabarakatu